Anggapan Bermadzhab Tidak Penting Sama Seperti Orang Bodoh yang Tidak Mau Membaca

SHARE & LIKE:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •   
  •   
  •  

Ada seorang mahasiswa UI curhat dipaksa seniornya untuk tidak bermadzhab. Akhirnya ia bertanya kepada KH. Abdi Kurnia Djohan, salah satu dosen di Universitas Indonesia (UI);

“Apakah bermadzhab itu tidak penting Ustadz?”

Dijawab dengan ilustrasi: “Coba kamu perhatikan kitab Fathul Bari yang ditulis sebanyak 13 jilid itu.”

Mahasiswa itu bertanya lagi: “Ya Ustadz, terus apa hubungannya Ustadz?”

“Apakah semua kata yang ditulis Imam Ibnu Hajar di situ beliau anggap penting?” Kyai Abdi balik tanya.

“Iya Ustadz.”

KH. Abdi Kurnia Djohan kemudian berkata: “Imam Ibnu Hajar tidak akan menulis keterangan di kitab itu kalau beliau tidak menganggap penting. Lalu siapa yang menganggap semua keterangan Imam Ibnu Hajar tidak penting?”

Mahasiswa: “Orang yang tidak membaca kitab itu tentunya, Ustadz.”

“Nah begitulah kebanyakan orang yang menganggap bermadzhab tidak penting, karena mereka tidak pernah belajar fikih madzhab. Mereka sama keadaannya seperti orang bodoh yang tidak mau membaca. Itulah juga yang jadi alasan al-Albani berpendapat tidak penting bermadzhab. Karena ia tidak tuntas belajar fikih madzhab Hanafi dari ayahnya.” Pungkas KH. Abdi Kurnia Djohan.

Syaikh Said Ramadhan Al Buthi dan Nahdlatul Ulama

Seorang ulama dan pejuang Ahlussunnah wal Jama’ah asal Syria, asy-Syahid Syaikh M. Said Ramadhan al-Bhuthi pernah mengatakan: “Kita umat Islam saat ini merasakan nikmatnya bermadzhab 4 Ahlussunnah tidak lain karena perjuangan pendahulu orang ini (sambil menunjuk ke arah Pak As’ad Said Ali/Wakil Ketua Umum PBNU, maksudnya adalah perjuangan ulama NU).”

Pernyataan Syaikh al-Buthi di atas diriwayatkan dari al-Ustadz Ma’ruf Khozin, aktifis NU di Surabaya, yang sanadnya bersambung dan perawinya terpercaya.

Oleh: Sya’roni As-Samfuriy.

Tulisan berjudul Anggapan Bermadzhab Tidak Penting Sama Seperti Orang Bodoh yang Tidak Mau Membaca terakhir diperbaharui pada Tuesday 2 September 2014 oleh Pejuang Ahlussunnah di Ngaji Yuk! - Kajian Ceramah Islam Ahlussunnah wal Jamaah.


Post Comment