Buku Islam: Tuntunan Shalat Untuk Warga NU dan Dalil-Dalilnya

SHARE & LIKE:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •   
  •   
  •  

Resensi Buku Islam: Tuntunan Shalat Untuk Warga NU dan Dalil-Dalilnya.

Salah satu Hadist menjelaskan bahwa shalat itu adalah tiang agama. Jadi, kita sebagai umat Muslim kalau hidup tanpa shalat, ibarat bangunan, robohlah Islam kita. Maka laksanakanlah shalat itu. Melaksanakan shalat bukan sembarang melaksanakan shalat. Melaksanakan shalat harus sesuai dengan aturan yang telah ditentukan dalam Al-Qur’an dan Hadist. Melaksanakan shalat kalau tidak sesuai dengan aturan yang telah ditentukan oleh Al-Qur’an dan Hadist, maka shalat tersebut tidak sah. Sahnya shalat tergantung pada tatacara atau aturan yang telah ditentukan dalam Al-Qur’an dan Hadist.

Pertanyaannya, seperti apa shalat yang sesuai dengan aturan itu? Bagaimana shalat yang sesuai dengan aturan itu?

Seperti yang telah dijelaskan dalam buku “Tuntunan Shalat Untuk Warga NU Dan Dalil-Dalilnya”, shalat secara bahasa berarti do’a. Sedangkan menurut istilah ialah suatu ibadah yang terdiri dari perbuatan dan perkataan yang dimulai dari takbiratul ihram dan diakhiri dengan salam. Di dalam shalat ada syarat-syarat yang harus kita penuhi. Diantaranya ada syarat wajib shalat, syarat sah shalat, dan syarat diterimanya shalat. Ini yang harus diperhatikan pertama kali ketika akan melaksanakan shalat. (halaman : 34-35)

Yang harus menjadi catatan disini adalah syarat wajibnya shalat, sahnya, sampai diterimanya shalat. Misalnya syarat wajibnya shalat sudah terpenuhi oleh kita, belum tentu shalat kita sah. Sahnya shalat harus juga diperhatikan. Selanjutnya, syarat wajibnya dan syarat sahnya sudah terpenuhi, belum tentu juga diterima shalatnya. Karena masih ada syarat diterimanya shalat. Intinya, yang tiga itu memang harus diperhatikan.

Apa saja syarat wajibnya shalat, sahnya shalat, dan diterimanya shalat? Syarat wajibnya shalat, sahnya shalat, dan diterimanya shalat ini banyak yang harus kita pelajari dan tidak mungkin saya menjelaskan secara detail dalam tulisan yang hanya beberapa kata ini. Maka tak salah kalau saya mengatakan bacalah buku Tuntunan Shalat Untuk Warga NU Dan Dalil-Dalilnya itu. Dalam buku itu menjelaskan secara rinci hal apa saja yang berhubungan dengan shalat. Di dalamnya terdapat dalil-dalil baik Al-Qur’an, Hadist maupun kitab-kitab yang ditulis oleh para ulama.

Hadirnya buku yang ditulis oleh KH M Sholeh Qosim, MSi dan A Afif Amrullah, M.EI itu juga menjawab pertanyaan-pertanyaan yang dilontarkan oleh sebagian golongan umat Islam. Sebab belakangan ini ibadah kita terutama shalat mulai dipertanyakan dalil-dalilnya. Hadirnya buku itu memperjelas kebenaran atau keabsahan ibadah kita.

Mengenai qunut yang sangat kontroversial di kalangan umat Muslim juga dibahas dengan sangat rinci dalam buku yang setebal 187 itu. Membaca buku itu, qanut sebagai do’a yang dibaca setelah i’tidal itu tidak perlu dipertanyakan lagi tentang kesunnahannya. Semua sudah dijelaskan. Membaca bukunya tercermin sifat kehati-hatian dalam mengambil dalil-dalil baik Al-Qur’an maupun Hadist.

Hadist Nabi Muhammad SAW : Shalatlah seperti kalian melihat aku shalat. (HR. Bukhari).

Sudah jelas kalau kita melaksanakan shalat harus sama dengan shalat Rasulullah SAW. Permasalahannya, seperti apa shalatnya Rasulullah? Sebaiknya Anda membaca buku itu karena di dalamnya selain menjelaskan shalat juga dilengkapi gambar-gambar metode melaksanakannya. Selain itu, ibadah yang berkaitan dengan shalat, misalnya wudlu’, tayamum, dan dzikir juga ada penjelasannya. Dan, saya yakin seperti dalam buku itulah shalat Rasulullah SAW.

Membaca judul buku itu yang muncul dalam benak kita adalah gambaran shalatnya orang Nahdliyyin. Tapi itu hanya judul bukan garis pembatas. Buku itu cocok dibaca siapa saja, termasuk warga Muhammadiyah dan seluruh orang Islam. Buku itu adalah Buku Shalat Pedoman Umat.

Testimonial dari Ulama Nahdlatul Ulama (NU)

  1. KH Abdul Manan A. Ghani – Ketua LTM-PBNU: “Saya minta kepada Kiai Sholeh Qosim untuk menyusun buku tuntunan ibadah shalat (mulai wudlu, tayamum dan berjamaah) untuk warga NU disertai dengan dalil dan gambar, sebagaimana yang beliau ajarkan dalam diklat-diklat shalat sempurna seperti Nabi SAW.”
  2. KH Abdul Muchit Muzadi – Mustasyar PBNU: Beberapa tahun ini banyak kelompok yang mempertanyakan dalil amaliah kita, termasuk masalah wudlu dan shalat. Maka terbitnya buku seperti ini sangat dibutuhkan untuk meyakinkan bahwa ibadah para kiai dan santri nahdliyin sesuai dengan Al-Qur’an dan Hadits Rasulullah SAW. Pesan saya, walaupun buku ini telah dilengkapi dengan dalil dan gambar, sepatutnya tetap belajar kepada para guru atau kiai yang betul-betul kiai, seperti dawuh Hadhratus Syaikh: Ilmu adalah agama, hakikat shalat juga agama, perhatikan dari siapa kalian memperoleh ilmu itu, dan bagaimana kalian memunaikan shalat, karena kelak kalian akan ditanya (tentang semua itu), janganlah menimba ilmu kecuali dari ahlinya, yakni seorang yang adil (tsiqah) dan bertakwa kepada Allah. (Risalah Ahlus sunnah Wal Jama’ah: hal 32-33, dalam Irsyad as-Syari). Dengan begitu ilmu yang didapat, dari guru yang pernah mengaji langsung dari gurunya, seterusnya bersambung pada pengarang. Sedangkan pengarang dari para ulama, tabi’in, sahabat, sampai kepada Rasulullah SAW dan keluarganya. Tradisi keilmuan semacam ini memiliki sanad yang dapat dipertanggung jawabkan, baik secara ilmiah juga di hadapan Allah SWT.
  3. KH M. Bashori Alwi Mustadho – Penasehat JQH PBNU: Alfaqir sangat bergembira dan bersyukur kehadirat Allah SWT serta mendukung. Alfaqir juga berdoa semoga buku yang sangat berharga ini bermanfaat, kiranya di dunia dan akhirat bagi penulis, pembaca, dan penggunanya.
  4. Prof. Dr. KH Ahmad Zahro, MA – Guru Besar UIN Sunan Ampel: Buku kecil ini berupaya memadukan fiqih qauly NU dengan fiqih manhajy NU, dengan menampilkan ibarah kitab mu’tabarah dipadu dengan tambahan dalil-dalil yang diperlukan. Memang ini rintisan yang amat berat, tapi sungguh mulia, semoga sukses.

Keterangan Tentang Buku

  • Judul : Tuntunan Shalat Untuk Warga NU Dan Dalil-Dalilnya
  • Penulis : KH. M. Sholeh Qosim, M.Si, A. Afif Amrullah, M.EI
  • Penerbit : LTM-PBNU
  • Cetakan : I, Agustus 2014
  • Tebal : xvi + 179 hal. 14,5 x 21 cm
  • Peresensi : Moh. Sardiyono, alumni PP. Nasy-atul Muta’allimin Gapura Sumenep Madura dan Mahasiswa di UIN Sunan Ampel Surabaya/ NU Online.
Tulisan berjudul Buku Islam: Tuntunan Shalat Untuk Warga NU dan Dalil-Dalilnya terakhir diperbaharui pada Monday 29 September 2014 oleh Pejuang Ahlussunnah di Ngaji Yuk! - Kajian Ceramah Islam Ahlussunnah wal Jamaah.


2 thoughts on “Buku Islam: Tuntunan Shalat Untuk Warga NU dan Dalil-Dalilnya

Post Comment