Kesunnahan Puasa Arafah Tidak Didasarkan Adanya Wukuf di Arafah

SHARE & LIKE:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •   
  •   
  •  

Pemerintah Indonesia secara resmi telah menetapkan 1 Dzulhijah 1435 H jatuh pada 26 September 2014. Dengan demikian Idul Adha (10 Dzulhijah 1435 H) jatuh pada hari Ahad, 5 Oktober 2014 dan hari Arafah (9 Dzulhijjah 1435 H) jatuh pada hari Sabtu, 4 Oktober 2014. Sementara pemerintah Arab Saudi juga telah menetapkan 1 Dzulhijah 1435 H jatuh pada 25 September 2014 berbeda dengan keputusan pemerintah Indonesia, sehingga Idul Adha di Arab Saudi akan jatuh pada hari Sabtu, 4 Oktober 2014, dan hari Arafahnya dimana para jama’ah haji dari seluruh dunia melakukan wukuf di Arafah jatuh pada Jum’at, 3 Oktober 2014.

Tentunya keputusan Arab Saudi ini diambil setelah melalui proses rukyat hilal terlebih dahulu sebelum menentukan tanggal 1 Dzulhijjah sama seperti yang dilakukan di Indonesia. Hingga pada akhirnya menurut pemerintah Arab Saudi disepakati 1 Dzulhijjah itu jatuh pada hari Kamis, 25 september 2014. Sehingga ada perbedaan penetapan Idul Adha antara Indonesia dengan Arab Saudi dan ini sering kali menimbulkan polemik terkait puasa sunnah Arafah.

Nah, muncul pertanyaan dan mungkin saja ada yang bingung bagaimana dengan puasa sunnah Arafah umat Islam di Indonesia?. Kapan kita melakukan puasa sunnah Arafah, apakah mengikuti penetapan Arab Saudi terkait dengan pelaksanaan wukuf di Arafah, ataukah berdasarkan ketetapan pemerintah setempat?

Terkait masalah ini, KH Ahmad Ghazali Masroeri, Ketua Pengurus Pusat Lajnah Falakiyah Nahdlatul Ulama (LFNU sebenarnya sudah menyatakan dengan begitu jelas dan gamblang bahwa kesunnahan puasa Arafah bukan didasarkan adanya wukuf di Arafah, tetapi karena datangnya hari Arafah tanggal 9 Dzulhijjah. Maka bisa jadi hari Arafah di Indonesia berbeda dengan di Saudi Arabia. Tulisan KH Ahmad Ghazali Masroeri ini selengkapnya dapat dilihat dalam postingan berjudul: Puasa Arafah Didasarkan Wukuf Atau Hari Arafah (9 Dzulhijjah)?

Sayangnya ada sebagian kecil dari saudara kita justru mempersoalkan dan malah membuat heboh polemik perbedaan puasa Arafah ini yang sebenarnya tidak perlu dipermasalahkan apalagi dibesar-besarkan. Yang lebih mengherankan lagi, umat Islam Indonesia disebut mengalami ‘keanehan’ peribadatan, karena adanya perbedaan penetapan Idul Adha antara pemerintah Indonesia dengan Arab Saudi. Entah apa yang dimaksud dengan keanehan peribadatan itu.

Dikatakan Idul Adha adalah hari raya yang bersifat internasional sehingga harus sama di seluruh dunia. Dikatakan pula seolah-olah bak pakar fiqih dengan gampangnya menyimpulkan hukum sendiri dan menuduh umat Islam (termasuk para ulama tentunya) salah dalam beribadah puasa sunnah Arafah karena tidak sesuai dengan waktu wukuf di Arafah, Arab Saudi. Berikut kami nukilkan tulisannya yang diambil dari salah satu facebook WSP:

Hari Raya Idul Adha disebut juga sebagai Hari Raya Haji. Berbeda dengan Idul Fitri yang bersifat lokal, Idul Adha adalah hari raya yang bersifat internasional: harus kompak di seluruh dunia. Sinkron dengan peristiwa haji di tanah suci. Sehingga kontroversi pelaksanaan Idul Adha kali ini sesungguhnya menciderai semangat hari raya itu sendiri.

Maka, jika kita tidak ingin ‘diribetkan’ oleh perdebatan kriteria hisab rukyat yang tak kunjung selesai di Indonesia, patokan yang paling gampang agar umat Islam tidak salah melangkah dalam beribadah adalah ini: lihatlah kapan jamaah haji melakukan wuquf di Padang Arafah. Ketika, jamaah haji di tanah suci sedang wuquf di Arafah, maka umat Islam di seluruh dunia disunnahkan untuk melakukan puasa Arafah. Dan keesokan harinya, kita melakukan shalat Id bersama-sama.

Hati-hati dengan pernyataan tulisan di atas, yang justru bisa menjerumuskan umat Islam. Ketahuilah mengambil hukum secara sepihak dan emosional tanpa didasarai ilmu agama yang baik dan benar hanya membawa kemudhoratan yang akhirnya menganggap dirinya paling benar dan yang berbeda pendapat itu salah akibat minimnya ilmu agama. Oleh karena itu, pahami dan pelajari dengan baik agar kita tidak ikut-ikutan pemahaman yang tanpa kita sadari ternyata menyimpang dari ajaran Islam.

Mari kita simak penjelasan Ustadz Muhammad Saiyid Mahadhir dan uraian singkat dari Prof. KH Ali Mustofa Yaqub (Pakar Hadits Indonesia yang juga Imam Besar Masjid Istiqlal Jakarta) untuk menjawab kebenaran nukilan tulisan di atas.

Perihal Hari Arafah dan Puasa Arafah

Hari Arafah adalah hari dimana semua jamaah haji melakukan puncak ritual haji dengan melakukan wukuf di Arafah, inilah yang dimaksud oleh Rasulullah SAW bahwa “Al-Hajju Arofah”; Haji itu Arofah. Dan hari Arafah itu bertepatan dengan tanggal 9 Dzulhijjah. Jadi wukuf di Arafah itu harus bertepatan dengan dua hal; waktu dan tempat. Waktunya pada tangal 9 Dzulhijjah, dan tempatnya adalah di Arafah.

Sedangkan puasa Arafah adalah puasa sunnah yang dilakukan oleh mereka yang tidak sedang melaksanakan wukuf dimana waktunya bertepatan dengan tanggal 9 Dzulhijjah, waktu dimana mereka yang sedang menunaikan ibadah haji melaksanakan wukuf di Arafah.

Jadi ada titik temu antara dua jenis ibadah ini (wukuf dan puasa) yaitu waktunya bertepatan dengan tanggal 9 dzulhijjah. Dan yang perlu diketahui bahwa dua ibadah ini tidak saling berkaitan satu dengan yang lainnya.

Dimana ibadah wukuf akan tetap sah walaupun orang-orang diluar Mekkah sana tidak sedang melaksanakan ibadah puasa, dan sebaliknya ibadah puasa sunnah tanggal 9 itu tetap sah walaupun orang yang sedang berhaji itu tidak wukuf.

Karena sangat mungkin bahwa mereka yang berhaji itu berhalangan untuk wukuf, karena dihadang musuh misalnya, bencana alam, atau kendala lainnya, atau mereka wukuf tapi waktunya salah, atau mereka wukuf pada waktunya tapi tempatnya salah, dan seterusnya.

Jadi sekali lagi bahwa puasa Arafah bukan karena mereka wukuf, tapi puasa itu dilakuakan karena ia beretepan dengan tanggal 9 Dzulhijjah. Pun begitu sebaliknya, wukuf itu dilakuakn bukan karena orang diluar sana puasa, tapi karena ia bertepatan dengan tanggal 9 dzulhijjah. Karena standar ibadah kita adalah waktu.

Disebut hari Arafah untuk mengingatkan jamaah haji akan pentingnya hari ini, karena hari ini adalah intinya haji, dimana mereka diwajibkan untuk wukuf di Arafah, selebihnya maka sebenarnya hari ini bisa disebut dengan hari sembilan, dan puasa sunnah itu juga bisa disebut dengan puasa hari sembilan.

Penentuan 9 Dzulhijjah di Arab Saudi dan Indonesia

Disinilah letak permasalahannya, yaitu pada cara kita menentukan kapan jatuhnya tanggal 9 Dzulhijjah. Dan semua ulama menyepakati bahwa standar perhitungan ibadah ini adalah peredaran bulan. Maka cara menentukannya sudah pasti dengan terlebih dahulu mengetahui kapan jatuhnya tanggal 1 Dzulhijjah. Sehingga dalam hal ini kita akan kembali diingatkan dengan bagaimana cara penentuan 1 Ramadhan, caranya sama persis, dan perbedaan ulama dalam hal ini juga sama persis.

Penentuannya bisa dengan metode rukyat ataupun hisab; hisab wujud al-Hilal atau juga Hisab Imkan ar-Ru’yah, atau gabungan dari keduanya. Hingga akhirnya kita akan menemukan perbedaan ulama pada masalah rukyat lokal atau Internasional; apakah setiap masyarakat harus mengikuti hasil perhitungan lokal, atau boleh juga mengikuti hasil dari negara Islam lainnya? Yang dalam bahasa fikihnya dikenal dengan sebutan wihdah al-Mathali’ wa ikhtilaf al-mathali’.

Lebih kurang ini adalah hasil dari perbedaan pendapat ulama dalam masalah penentuan awal bulan baru, kita tidak boleh menafikan bahwa banyak juga para ulama yang meyakini bahwa setiap negri boleh untuk memutuskan sendiri waktu ibadah mereka, tentunya ketupusan ini bukan dengan semua gue, tetap harus melalui metode yang benar.

Hal ini disandarkan dengan hadits Kuraib yang sudah masyhur ditelinga kita, diriwayatkan oleh Imam Muslim bahwa:

أن أم الفضل بنت الحارث بعثته في حاجة إلى معاوية بالشام، قال: فقدمت الشام فقضيت حاجتها واستهل علي رمضان وأنا بالشام، فرأيت الهلال ليلة الجمعة، ثم قدمت المدينة في آخر الشهر فسألني عبد الله بن عباس ثم ذكر الهلال، فقال: متى رأيتم الهلال؟ فقلت: رأيناه يوم الجمعة، فقال: أنت رأيته؟ فقلت: نعم، ورآه الناس وصاموا وصام معاوية فقال: لكنا رأيناه ليلة السبت، فلا نزال نصوم حتى نكمل ثلاثين أو نراه، فقلت: فلا تكتفي برؤية معاوية وصيامه؟ فقال: لا هكذا أمرنا رسول الله صلى الله عليه وسلم.

“Bahwa Ummu Fadhl bintu al-Harits pernah menyuruhnya untuk menemui Muawiyah di Syam, dalam rangka menyelesaikan suatu urusan. Setibanya di Syam, saya selesaikan urusan yang dititipkan Ummu Fadhl. Ketika itu masuk tanggal 1 ramadhan dan saya masih di Syam. Saya melihat hilal malam jumat. Kemudian saya pulang ke Madinah. Setibanya di Madinah di akhir bulan, Ibnu Abbas bertanya kepadaku:

“Kapan kalian melihat hilal?” tanya Ibnu Abbas.

“Kami melihatnya malam Jumat.” Jawab Kuraib.

“Kamu melihatnya sendiri?” tanya Ibnu Abbas.

“Ya, saya melihatnya dan masyarakatpun melihatnya. Mereka puasa dan Muawiyahpun puasa.” Jawab Kuraib.

Ibnu Abbas menjelaskan:

لكنا رأيناه ليلة السبت، فلا نزال نصوم حتى نكمل ثلاثين أو نراه

“Kalau kami melihatnya malam Sabtu. Kami terus berpuasa, hingga kami selesaikan selama 30 hari atau kami melihat hilal Syawal.”

Kuraib bertanya lagi,

“Mengapa kalian tidak mengikuti rukyah Muawiyah dan puasanya Muawiyah?”

Jawab Ibnu Abbas,

لا هكذا أمرنا رسول الله صلى الله عليه وسلم

“Tidak, seperti ini yang diperintahkan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada kami.” (HR. Muslim 2580)

Dari cerita Kuraib diatas bisa kita ambil beberapa pelajaran, bahwa walaupun pada waktu itu ummat Islam masih berada dalam satu kepemimpinan (khilafah) namun memungkin bagi Ibnu Abbas untuk berbeda dengan keptusan khalifah, dan tidak terdengar bahwa Ibnu Abbas adalah bagian dari mereka yang ‘membangkang’ dari kepemimpinan Muawiyah.

Padahal dalam waktu yang bersamaan seorang Kuraib ini adalah Tabiin yang sholih, beliau mengabarkan kesaksiannya sudah melihat bulan dan dikabarkan juga keapda Ibnu Abbas bahwa masyarakat lainnya juga sudah melihat bulan, tapi justru Ibnu Abbas menegaskan untuk memutuskan sendiri dengan menyandarkan pendapatnya pada hadits Rasulullah SAW yang beliau bacakan.

Jadi jika kita tarik ke zaman sekarang maka sebagaimana pemerintah Arab Saudi boleh memutuskan sendiri perihal puasa, Idul Fitri dan Idul Adha, maka hal sama bahwa pemerintah Indonesia juga boleh untuk menetapkan sendiri waktu puasa, Idul Fitri dan Idul Adhanya.

Memang ada pendapat lainnya yang mejelaskan kebolehan untuk megambil satu kesaksian dengan alasan wihdah al-Mathali’, namun perlu diketahui juga bahwa yang dimaksud dengan satu kesaksian bukanlah milik orang Saudi saja, karenannya memungkin bagi kita juga untuk mengambil keputusan negeri tetangga lainnya, walaupun bukan Saudi.

Sebagaimana kita boleh mengikuti Saudi, namun hal yang sama juga sebenarnya orang Saudi boleh mengikuti keputusan negeri kita, jika saja dalam keputusannya kemarin kita yang terlebih dahulu memberikan hasil keputusan.

Namun ternyata justru ada salah seorang ulama terkemuka Saudi sendiri malah meyarankan kepada kita untuk tetap mengikuti hasil keputusan lokal, dan tidak harus mengikuti keputusan Saudi.

Syaikh Ibnu Utsaimin (ulama Wahabi) mengemukan dalam fatwanya:

والصواب أنه يختلف باختلاف المطالع ، فمثلا إذا كان الهلال قد رؤي بمكة ، وكان هذا اليوم هو اليوم التاسع ، ورؤي في بلد آخر قبل مكة بيوم وكان يوم عرفة عندهم اليوم العاشر فإنه لا يجوز لهم أن يصوموا هذا اليوم لأنه يوم عيد ، وكذلك لو قدر أنه تأخرت الرؤية عن مكة وكان اليوم التاسع في مكة هو الثامن عندهم ، فإنهم يصومون يوم التاسع عندهم الموافق ليوم العاشر في مكة ، هذا هو القول الراجح ، لأن النبي صلى الله عليه وسلم يقول ( إذا رأيتموه فصوموا وإذا رأيتموه فأفطروا(

“Dan yang benar itu dalah sesuai perbedaan mathla’ (tempat terbit hilal). Sebagai contoh, kemarin hilal sudah terlihat di Mekah, dan hari ini adalah tanggal 9 Dzulhijjah. Sementara di negeri lain, hilal terlihat sehari sebelum Mekah, sehingga hari wukuf Arafah menurut warga negara lain, jatuh pada tanggal 10 Dzulhijjah, maka pada saat itu, tidak boleh bagi mereka untuk melakukan puasa. Karena hari itu adalah hari raya bagi mereka.

Demikian pula sebaliknya, ketika di Mekah hilal terlihat lebih awal dari pada negara lain, sehingga tanggal 9 di Mekah, posisinya tanggal 8 di negara tersebut, maka penduduk negara itu melakukan puasa tanggal 9 menurut kalender setempat, yang bertepatan dengan tanggal 10 di Mekah. Inilah pendapat yang kuat. Karena Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إذا رأيتموه فصوموا وإذا رأيتموه فأفطروا

“Apabila kalian melihat hilal, lakukanlah puasa dan apabila melihat hilal lagi, (hari raya), jangan berbukalah” (Majmu’ Fatawa Ibnu Utsaimin)

Kesimpulannya bahwa perkara ini sangat longgar, bahwa tidak ada yang salah dengan pemerintah kita yang sudah bersusah payah melakuakan usaha dalam penentuan awal Dzulhijjah, walaupun pada akhirnya terdapat perbedaan antara hasil yang diputuskan dengan apa yang diputuskan oleh pemerintah Arab Saudi.

Untuk mereka yang sekarang berada di Arab Saudi, dari manapun asalnya, maka mereka terikat dengan waktu Saudi dalam hal apa saja; Sholat, puasa, berbuka, wukuf, dan idul adha, namun untuk mereka yang berada di luar Saudi, mereka juga baiknya mengikut penjadwalan waktu setempat. Walaupun khusus untuk perkara puasa Ramadhan, puasa 9 Dzulhijjah dan dua lebaran “boleh-“boleh” saja mengkuti keputusan Saudi.

Secara pribadi saya sendiri agak kaget dengan salah satu pernyataan ustadz muda ketika beliau menuliskan di webnya (Lihat: http://felixsiauw.com/home/tentang-perbedaan-penentuan-ied-adha-dan-puasa-arafah/) perihal penentuan Idul Adha dan Puasa Arafah, beliau menuliskan:

“Mengenai penetapan Ied ‘Adha ini berbeda dengan Penentuan Awal Ramadhan yang memang penetapannya berbeda-beda tergantung madzhab yang digunakan. Dalil Penentuan Awal Dzulhijjah ini berbeda karena kewenangan menentukannya khusus diberikan pada penguasa Makkah yang mengurusi Haji

Polemik perbedaan Idul Adha 1435 H ini pun ditanggapi oleh Pakar Hadits Indonesia yang juga Imam Besar Masjid Istiqlal, Jakarta, Prof. KH. Ali Mustofa Yaqub, yang mengatakan wukuf di Arafah bukanlah patokan jatuhnya hari raya Idul Adha. Beliau menyatakan masyarakat kerap beranggapan ketika Umat Islam yang menunaikan Ibadah Haji berwukuf di Arafah maka umat Islam di seluruh dunia melaksanakan puasa sunnah arafah. Keesokan harinya berarti hari raya Idul Adha. Hal ini adalah tidak benar, tidak seperti itu ijtihadnya. Yang menjadi patokan adalah awal Dzulhijah. Di Arab Saudi, awal Dzulhijah jatuh lebih cepat dibandingkan di Indonesia karena hilal sudah tampak melalui rukyah. Sedangkan di Indonesia, hilal belum tampak yang akhirnya kita sempurnakan Dzulhijah menjadi 30 hari.

Meskipun tahun ini wukuf di Arafah jatuh pada 3 Oktober 2014, bukan berarti pada tanggal 4 Oktober 2014 dilaksanakan Idul Adha. Pakar Hadits Indonesia ini mengingatkan patokannya adalah hilal, bukan wukuf di Arafah. Diceritakan seperti pada tulisan sebelumnya di atas tentang hadits Kuraib yang diriwayatkan oleh Imam Muslim, suatu ketika Sahabat Rasulullah, Ibnu Abbas, mengutus sahabat lainnya, Kuraib, mengunjungi Damaskus untuk menemui Muawiyah. Disana sudah berpuasa Ramadhan. Kemudian Kuraib berkata kepada Ibnu Abbas, disana sudah berpuasa, apakah disini juga harus berpuasa. Ibnu Abbas kemudian mengutip hadits Rasulullah riwayat Muslim, yang mengatakan likulli baldatin ru’yatuha, yang artinya, “Setiap negeri memiliki ru’yatnya sendiri”. Tidak bisa disamakan antara ru’yat di Makkah dengan di Indonesia.

Jadi, kita dapat ambil kesimpulan bahwa puasa sunnah Arafah itu tidak didasarkan atas wukuf di Arafah tetapi berdasarkan hari Arafah tanggal 9 Dzulhijjah. Nabi Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Alihi wa Shohbihi wa Sallam sendiri selama bertahun-tahun melaksanakan puasa sunnah Arafah, sementara di Arafah tidak ada orang yang berwukuf. Kemudian tentang penetapan awal Dzulhijjah itu tidak harus sama di setiap negara karena tergantung tampak tidaknya hilal awal bulan Hijriah. Sehingga pernyataan yang mengatakan Idul Adha HARUS SAMA dan KOMPAK di seluruh dunia adalah keliru dan menyesatkan karena tidak sesuai dengan hadits Nabi Muhammad Shollallohu ‘Alaihi wa Alihi wa Shohbihi wa Sallam.

Mari kita saling menghargai perbedaan tanpa harus menyalahkan pihak yang berlainan. Semoga bermanfaat dan matur NUwun.

Wallahu A’lam Bisshawab

Tulisan berjudul Kesunnahan Puasa Arafah Tidak Didasarkan Adanya Wukuf di Arafah terakhir diperbaharui pada Friday 26 September 2014 oleh Pejuang Ahlussunnah di Ngaji Yuk! - Kajian Ceramah Islam Ahlussunnah wal Jamaah.


Post Comment