Inilah Maklumat Rais Akbar Nahdlatul Ulama KH Hasyim Asy’ari Untuk Ulama Aswaja

SHARE & LIKE:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •   
  •   
  •  

Maklumat ini dibuat langsung oleh Rais Akbar KH. Hasyim Asy’ary rahimahullah ditujukan kepada ulama ahlussunnah wal jamaah secara umum dan anggota Syuriah NU pada khususnya.

Tertera sebagai maklumat No. 7, kop surat NU, tertulis Sasak Street No. 66 Surabaya. Tertanda: Rais, Katib Awal, Presiden dan Sekretaris Jamiyyah Nahdlatul Ulama, bertepatan dengan Idul Fitri tahun 1355 H.

Maklumat tersebut tertulis:

بسم الله الرحمن الرحيم
نشرة

ينشرها الادارة العالية لنهضة العلماء بقلم الفقير الفاني محمد هاشم أشعري الجمباني عامله الرب بلطفه الداني امين الى علماء اهل السنة و الجماعة عموما و اعضاء شورية الجمعية خصوصا.

السلام عليكم و رحمة الله وبركاته

حمدا لله وصلاة و سلاما على رسول الله وعلى اله وصحبه ومن والاه. وبعد : فالادارة العالية لنهضة العلماء انها نظرا لمجيئ العيد الجديد و شهر السرور و الفطر السعيد رأت ان تنبه جميع اعضائها عموما و علمائها و علماء اهل السنة و الجماعة خصوصا مع تعييدهم و تهنئتهم تقبل الله منا ومنكم الصيام و القيام و اعاد علينا و عليكم بالعفو التام الى ثلاث نقط.

النقطة الاولى:

ان الغاية التي ترمى اليها الجمعية هي توحيد صفوف العلماء و ربطهم برابطة واحدة فقد كان لا يخفى عليكم ان الاتحاد و الوئام سلاح قوي يتذرع الناس الى مقاصدهم، و طريق موصل يسلكونه الى حيث غاياتهم. ومما لا شك فيه اننا في عصر ينظر فيه الناس الى الدين نظرة بعيدة عن الاحترام. فحسبنا ان نلتفت قليلا الى الاماكن العامة مثل الطرقات و الاسواق لنعرف كيف ان روح الدين ضعيفة جدا. فكان لزاما على علمائنا ان يسلموا شعثهم و يوحدوا صفوفهم و يؤخروا مقاصدهم الشخصية فيزجوا بانفسهم في سبيل اعلاء كلمة الله تعالى . قال تعالى :” الم أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ ” بلى ان الفتن و المصائب التي منها هذا الضنك الذي يعانيه الناس اليوم انما هي تجارب و اختبارات يمتحن الله بها قلوب عباده ليظهر ايهم صادق في ادعاء الايمان و ايهم كاذب فحكمة الحكيم العليم اقتضت ثقل الحق و خفة الهوى ليهلك من هلك عن بينة و يحيى من حي عن بينة قد تحقق عند كل واحد ان التكاليف الشرعية و ان كانت امورا اعتدالية فهي شاقة على النفس و لا تتلقى الا بالصبر الجميل ولذلك وجب علينا ان نعضدها بالصبر فان فى الصبر خيرا كثيرا اذ حفت الجنة بالمكاره و حفت النار بالشهوات وما من داع الى الله الا وهو يأمر المدعو بشد عقدة الصبر حتى عده رسول الله صلى الله عليه و سلم نصف الايمان . قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ” الايمان نصفه صبر و نصفه شكر”. و قال سيدنا عيسى عليه السلام : ” انكم لا تدركون ما تحبون الا بالصبر على ما تكرهون”. و قال سيدنا موسى عليه السلام لقومه: ” استعينوا بالله واصبروا “. فتعاونوا اخواني بركوبكم مطية الصبر على حمل اعباء التكاليف الاجتماعية و لا تسنوا الكسل لانفسكم و لاخوانكم فإنه من سن سنة سيئة فعليه وزرها و وزر من عمل بها الى يوم القيامة.

النقطة الثانية:

ان جمعيتنا في حاجة شديدة الى مساعدة رجالها العاملين قال عز و جل : ” يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ تَنْصُرُوا اللَّهَ يَنْصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أَقْدَامَكُمْ “. فيظهر من هنا ان نصر الله ايانا معلق بنصرنا اياه . فإذا احببنا ان ينصرنا الله وجب علينا ان ننصره اولا وذلك بإعلاء كلمته العليا و الدعوة التامة لها و الدفاع عنها و الذود عن حياضها ولا يحصل ذلك الا اذا حققنا الوعود و العهود و القرارات التى اتفقنا عليها كما هو مكتوب فى القانون الاساسى لجمعيتنا بدون التفات الى مصاعب مادية و خسائر مالية و اثقال و اتعاب شخصية فإن الساعى على الارملة و المساكين كالمجاهد فى سبيل الله و كالقائم لا يفتر و كالصائم لا يفطر و من كان فى حاجة اخيه كان الله فى حاجته حديث صحيح رواه البخاري.

النقطة الثالثة:

ان جمعيتنا المباركة و لله الحمد قد حازت اقبال العوام عليها و ليس ذلك الا لكونها تعمل لمصلحتهم و تسعى لخيرهم دنيا و اخرى و لكونها مؤسسة على خطة سلف الصالح رضوان الله عليهم فيجب على كل واحد من علمائنا ان لا يعزب عن باله هذه القضية المهمة و هي ان اصلاح العوام و ارشادهم و اخراجهم من ظلمات الضلال الى نور الهدى و انشالهم من وهدة الجهالة و الرذالة الى ذروة العلم و الفضيلة كل ذلك محمل على اكتاف علمائنا فإن العلماء امناء الله على عباده كما ورد فى الحديث عن رسول الله صلى الله عليه و سلم ومن ثم فالواجب على علمائنا ان يضاعفوا جهودهم و ان لا يدخروا شيئا من وسعهم من ان يعملوا ما رواه البخارى فى صحيحه عن حذيفة رضي الله عنه انه قال : يا معشر القراء استقيموا فان اخذتم يمينا و شمالا لقد ضللتم ضلالا بعيدا فيلقبوا حينئذ امناء الله على عباده حتى لا يسوغ القائل ان يقول اذا خان الامناء فمن الذي يثقه الناس يا ترى يجب عليهم ذلك و هم متساندون متعاضدون متحالفون في ضلال جمعيتنا نهضة العلماء لما هو معلوم من ان يد الله مع الجماعة . وَكَأَيِّنْ مِنْ نَبِيٍّ قَاتَلَ مَعَهُ رِبِّيُّونَ كَثِيرٌ فَمَا وَهَنُوا لِمَا أَصَابَهُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَمَا ضَعُفُوا وَمَا اسْتَكَانُوا وَاللَّهُ يُحِبُّ الصَّابِرِينَ وَمَا كَانَ قَوْلَهُمْ إِلَّا أَنْ قَالُوا رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَإِسْرَافَنَا فِي أَمْرِنَا وَثَبِّتْ أَقْدَامَنَا وَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ فَآتَاهُمُ اللَّهُ ثَوَابَ الدُّنْيَا وَحُسْنَ ثَوَابِ الْآخِرَةِ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ.

تبوايرع ، عيد الفطر من سنة 1355
ساسك سترات 66 سورابيا
الإدارة العالية لنهضة العلماء
الرئيس لنهضة العلماء – الكاتب الأول
فرسيدين لنهضة العلماء – سكرتاريس لنهضة العلماء

Berikut Terjemahannya:

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Pujian hanya untuk Allah. Shalawat dan salam semoga melimpah pada Rasulullah, keluarga, para sahabat dan orang-orang yang mencintainya. Sesudahnya (wa ba’du): Bersamaan dengan datangnya hari raya idul fitri Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) perlu mengigatkan tiga hal penting di bawah ini kepada semua anggota NU pada umumnya, para ulama NU, dan ulama ahlussunnah wal jamaah pada khususnya.

Pertama:

Tujuan NU adalah mempersatukan barisan ulama dan mengikatnya dengan satu ikatan. Sungguh tidak diragukan lagi bahwa persatuan dan kesepakatan adalah senjata ampuh yang dimiliki manusia untuk menggapai tujuan-tujuannya, dan jalan yang harus ditempuh untuk sampai pada tujuan-tujuannya. Adalah sesuatu yang tidak diragukan bahwa sesungguhnya kita berada pada suatu masa di mana manusia tidak memuliakan agama. Cukuplah kita sedikit mengamati pada tempat-tempat umum sebagaimana jalan dan pasar, kita akan mengetahui bagaimana ruh agama sangat lemah. Maka suatu keharusan bagi para ulama kita untuk menyelamatkan dari perpecahan dan menyatukan barisan mereka, mengenyampingkan tujuan-tujuan pribadi dan menyediakan diri mereka di jalan Allah untuk meluhurkan kalimat-Nya. Allah SWT telah berfirman yang artinya: “Apakah manusia mengira bahwa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan: ‘kami telah beriman’ dan mereka tidak diuji? Dan sungguh Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka Allah pasti mengetahui orang-orang yang benar dan pasti mengetahui orang-orang yang dusta.” (QS. Al-Ankabut 1-3).

Benar, sesungguhnya fitnah dan musibah yang menyebabkan kesulitan dan kesempitan yang dialami manusia hari-hari ini hanyalah merupakan ujian dan cobaan dari Allah bagi hati hamba-hamba-Nya supaya tampak jelas siapa di antara mereka yang sungguh-sungguh benar dalam pengakuan keimanan dan siapa di antara mereka yang berbohong. Adalah kebijaksanaan Yang Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui, Dia telah menciptakan kebenaran itu berat sangganya dan keinginan hawa nafsu itu sangat ringan dan mudah, supaya orang yang binasa (kufur) itu binasa (kufur) dengan bukti yang nyata, dan agar orang yang hidup (beriman) itu hidup (beriman) dengan bukti yang nyata. Setiap orang telah membuktikan bahwa sesungguhnya tugas-tugas syari’at meskipun yang sedang-sedang itu berat bagi nafsu dan tidak dapat diterima kecuali dengan kesabaran yang tidak disertai keluhan. Sesungguhnya di dalam kesabaran terdapat kebaikan yang banyak, karena surga dikepung oleh hal-hal yang tidak menyenangkan dan neraka dikepung oleh hal-hal yang menyenangkan hawa nafsu. Tidak ada seorang pendakwah kecuali dia memerintahkan untuk memperkuat tali kesabaran. Karena pentingnya kesabaran inilah Rasulullah SAW menganggap sebagai separuh iman. Rasulullah SAW bersabda: “Separuh iman adalah kesabaran dan separuhnya lagi adalah syukur.” Nabi Isa AS berkata: “Sesungguhnya kalian tidak akan menemukan apa yang engkau cintai kecuali dengan kesabaran pada apa yang kau benci.” Nabi Musa AS berkata pada kaumnya: “Mintalah pertolongan kepada Allah dan bersabarlah.”

Wahai saudara-saudaraku, saling tolong menolonglah dengan kendaraan kesabaran kalian untuk melaksanakan tugas berat organisasi. Janganlah membiasakan kemalasan bagi dirimu dan saudara-saudaramu, sesungguhnya orang yang membuat kebiasaan buruk maka dosa keburukan itu baginya dan dosa-dosa orang yang menirunya sampai di hari Kiamat.

Kedua:

Sesungguhnya jamiyyah kita sangat membutuhkan sumbangan tenaga para aktivis yang tangguh. Allah telah berfirman yang artinya: “Wahai orang-orang yang beriman, jika kalian menolong agama Allah dan rasul-Nya, maka Allah akan menolongmu untuk mengalahkan musuhmu dan Allah akan mengukuhkan kedudukanmu dalam pertempuran.” (QS. Muhammad 7).

Dari ayat di atas jelas sekali bahwa pertolongan Allah pada kita tergantung pada pertolongan kita pada agama dan Rasul-Nya. Dengan demikian jika kita menginginkan pertolongan Allah maka kita harus menolong-Nya lebih dahulu. Pertolongan pada Allah itu dengan meluhurkan kalimat-Nya, dakwah dengan sempurna, dan membela kehormatannya. Demikian ini tidak akan terlaksana kecuali ketika kita betul-betul mematuhi ketentuan yang terdapat dalam muqarrarat yang telah kita sepakati bersama sebagaimana yang terkandung dalam Qanun Asasi (AD/ART) jamiyyah kita tanpa memperdulikan kesulitan-kesulitan material, kerugian harta benda, beban dan kepayahan personal. Sesungguhnya orang yang berusaha menanggung janda-janda (beserta yatimnya) dan orang-orang miskin itu sebagaimana para mujahid fi sabilillah, sebagaimana orang shalat malam tanpa putus, dan sebagaimana orang puasa tanpa berbuka. “Barangsiapa memperhatikan kebutuhan orang lain maka Allah akan menanggung kebutuhannya.” (HR. Imam Bukhari).

Ketiga:

Sesungguhnya organisasi kita yang diberkahi telah memperoleh simpati orang umum. Demikian tiada lain karena organisasi ini bergerak untuk kemashlahatan dan kebaikan dunia dan akhirat mereka. Juga karena jamiyyah kita ini didasarkan pada garis orang-orang shalih terdahulu -semoga Allah melimpahkan ridlanya pada mereka-. Maka wajib bagi masing-masing ulama kita untuk mengingat dan memperhatikan ketentuan bahwa memperbaiki dan menunjukkan orang awam, mengeluarkan mereka dari kegelapan kesesatan menuju nur petunjuk, dan mengentaskan mereka dari lubang kebodohan dan kehinaan menuju puncak mulianya ilmu dan keutamaan, semua itu adalah merupakan beban tanggung jawab yang berada di pundak para ulama kita. Sesungguhnya ulama adalah kepercayaan Allah (untuk membimbing umat manusia) di muka bumi sebagaimana Hadis yang telah disampaikan oleh Rasulullah SAW.

Oleh karena itu, adalah suatu kewajiban bagi ulama kita untuk melipatgandakan kesungguhan mereka, tidak menyimpan sedikitpun potensi mereka untuk melaksanakan apa yang telah disampaikan Nabi SAW yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dari sahabat Hudzaifah RA. Nabi bersabda: “Wahai para ulama, berjalanlah pada lajur yang istiqamah, jika kalian beralih pada jalan kanan atau kiri maka sungguh tersesatlah kalian dengan kesesatan yang jauh.”

Jika para ulama kita sudah dapat memenuhi Hadis di atas maka pantas disebut “umana`ullah (orang-orang kepercayaan Allah atas hamba-hamba-Nya)” sehingga tidak pantas ada seorang yang berkata: “Ketika para manusia yang menjadi kepercayaan (ulama) itu berkhianat maka siapa lagi yang dapat dipercaya?.”

Ketahuilah, betapa kewajiban tersebut harus dilaksanakan oleh para ulama dengan saling sanding-menyanding, kukuh-mengukuhkan, ganti-menggantikan di bawah naungan jamiyyah kita NU, karena sudah maklum bahwa pertolongan Allah itu diberikan pada jamaah (golongan yang bersatu). Allah SWT berfirman yang artinya: “Dan berapa banyak Nabi yang berperang didampingi sejumlah besar dari pengikutnya yang bertakwa. Mereka tidak menjadi lemah karena bencana yang menimpanya di jalan Allah, tidak patah semangat dan tidak pula menyerah. Dan Allah mencintai orang-orang yang sabar. Dan tidak lain ucapan mereka hanyalah doa: ‘Ya Tuhan kami, ampunilah dosa-dosa kami dan tindakan-tindakan kami yang berlebihan di dalam urusan kami, dan tetapkan pendirian kami, dan tolonglah kami terhadap orang-orang kafir.’ Maka Allah memberi mereka pahala di dunia dan pahala yang baik di akhirat. Dan Allah mencitai orang-orang yang berbuat kebajikan.” (QS. Ali Imran 146-148).

Tebuireng, Idul Fitri Tahun 1355 H.
Sasak Street No. 66 Surabaya
Idarah Aliyah Nahdlatul Ulama
Rais NU – Katib Awal
Presiden NU – Sekretaris NU

Gambar foto Maklumat Rais Akbar Nahdlatul Ulama KH Hasyim Asy’ari

Maklumat Rais Akbar PBNU KH Hasyim Asy'ari

Maklumat Rais Akbar PBNU KH Hasyim Asy'ari

Maklumat KH Hasyim Asy'ari

Maklumat KH Hasyim Asy'ari

Oleh: PWNU Jawa Tengah. Teks asli maklumat berbahasa Arab, diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia oleh KH Ubaidullah Shodaqoh (Rais Syuriah PWNU Jawa Tengah).

Tulisan berjudul Inilah Maklumat Rais Akbar Nahdlatul Ulama KH Hasyim Asy’ari Untuk Ulama Aswaja terakhir diperbaharui pada Saturday 22 November 2014 oleh Pejuang Ahlussunnah di Ngaji Yuk! - Kajian Ceramah Islam Ahlussunnah wal Jamaah.


4 thoughts on “Inilah Maklumat Rais Akbar Nahdlatul Ulama KH Hasyim Asy’ari Untuk Ulama Aswaja

  1. Ganie, Indra - Bintaro Jaya, Tangerang Selatan, Banten · Edit

    Menggagas Gerakan Pencerahan & Pembebasan Nasional Indonesia

    Mengenang 70 tahun (1945-2015) Proklamasi 1945 yang merupakan pernyataan kehendak bangsa Indonesia menentukan nasib sendiri, antara lain membentuk negara untuk mewujudkan cita-cita kemerdekaan: berdaulat dibidang politik, berdikari dibidang ekonomi dan berkepribadian dibidang budaya.

    Tulisan ini saya persembahkan sebagai bakti saya pada para pahlawan – KHUSUSNYA DARI ANGGOTA KELUARGA SAYA.

    Sebagaimana yang pernah penulis sampaikan pada sejumlah kesempatan bahwa, sejak sekitar awal tarikh Masehi, wilayah yang kini disebut “Negara Kesatuan Republik Indonesia” telah terdapat sejumlah bangsa asing. Wilayah luas, alam kaya, letak strategis dan pribumi yang masih bersahaja telah mengundang sejumlah bangsa asing untuk singgah – bahkan menetap – di wilayah tersebut, semisal Tionghoa, India, Arabia, Persia dan Eropa.

    Diawali dengan kehadiran bangsa leluhur penulis yaitu India / Hindustan, bangsa pribumi Nusantara berangsur-angsur mengenal peradaban – yang biasanya diawali dengan pembentukan negara / pemerintah / kerajaan. Dengan tata tertib yang diberlakukan oleh kerajaan, berangsur-angsur berbagai macam peradaban tersebar ke seantero negeri. Maka hubungan antara India dengan Indonesia boleh dibilang hubungan antara guru (India) dengan murid (Indonesia). leluhur bangsa pribumi relatif menerima pengaruh India dengan senang hati. kelak hubungan yang punya rentang waktu lama mewariskan pengaruh, antara lain penamaan bangsa (Sumpah Pemuda 1928) dan negara (Proklamasi 1945) dengan istilah “Indonesia”. istilah ini berasal dari kata “Indus” (India) dan “Nesos” (Kepulauan). Istilah ini dapat bermakna bahwa Indonesia pernah menjadi bagian dari India.

    Hubungan yang lama dan relatif nyaman ini terusik oleh kehadiran sejumlah bangsa lain dengan motif bukan sekadar berdagang, namun ujung-ujungnya ingin berkuasa. Perioda ini umumnya dianggap berawal dari abad-16, yaitu dengan kehadiran bangsa Portugis dari Eropa. Umumnya perioda ini dianggap sebagai awal penjajahan, imperialisme, kolonialisme – atau hal semacam itu di negeri ini, yang kelak berakhir secara fisik pada tahun 1962 / 3, ketika bangsa Eropa lain yaitu Belanda harus melepas Pulau Papua untuk diserahkan kepada Republik Indonesia, yaitu negara bentukan pribumi negeri ini dengan pernyataan yang disebut dengan “Proklamasi 1945″.

    Namun beberapa waktu terakhir ini, penetapan perioda awal penjajahan tersebut di atas pelan-pelan dipertanyakan oleh sejumlah anak bangsa. Mereka menganggap bahwa perioda awal penjajahan di negeri ini bukanlah abad-16 oleh bangsa Eropa, namun berawal dari abad-7 oleh imperialisme / kolonialisme Arab.

    Pada abad-7 imperialisme Arab bergerak ke berbagai penjuru dengan pesat. Dalam waktu sekitar 100 tahun terwujudlah imperium Arab yang luas dan tahan lama – dengan relatif sedikit perubahan. Imperium tersebut pada abad-8 membentang dari Iberia di sisi barat hingga Turkistan / perbatasan Tiongkok di sisi timur. Dari Pegunungan Kaukasus di sisi utara hingga pesisir Afrika Timur jauh di selatan. Di luar wilayah itu, mereka menguasai perairan Laut Tengah, Laut Merah, teluk Persia, Samudera Hindia, Selat Malaka hingga Laut Cina Selatan. Mereka membentuk sejumlah koloni di sepanjang jalur tersebut.

    Seiring berjalan waktu, imperium tersebut sempat mengalami masa surut, antara lain dengan kehadiran sejumlah bangsa Eropa. Namun perngaruh mereka tidak pernah sungguh hilang – termasuk di negeri ini.

    Kelak imperialisme Arab berangsur-angsur bangkit – sebagaimana pada masa lalu – menggunakan kedok agama. Walaupun kini dunia Arab terbagi-bagi menjadi sejumlah negara – bahkan ada yang saling bermusuhan, mimpi mereka relatif sama: membangkitkan kembali imperialisme Arab dengan (masih) menggunakan jargon agama “Kebangkitan Islam Abad-15 Hijriyyah” sejak awal 1980-an. Masuk abad-21, pengaruh mereka makin terasa -secara langsung / terang-terangan maupun secara tidak langsung / dibalik panggung. Cara demikian pernah dilaksanakan pada kebangkitan pertama imperialisme Arab. Pada awalnya Arab berkuasa langsung sekian lama di suatu negeri, kemudian berangsur-angsur tanpa terasa ditampilkan bangsa lain semisal Turki, Mongol – serta Melayu di Asia Tenggara.

    Pada abad ini, oleh sejumlah anak bangsa makin terasa bahwa Indonesia kembali atau masih menjadi lahan pertarungan berbagai pengaruh asing – dalam berbagai bidang. Dan umumnya masih dilakukan oleh pemain lama : Barat dan Arab. Oh ya, perlu disebut juga imperilaisme Jepang yang mulai muncul pada abad-19.

    Walaupun kebangkitan dan perluasan imperialisme Jepang sempat terhenti oleh kekalahannya pada Perang Dunia-2 (1939-45), secara berangsur Jepang bangkit kembali – berawal dari bidang ekonomi – yang kemudian dibidang militer, yang justru mendapat restu diam-diam dari Amerika Serikat – mantan musuhnya pada Perang Dunia-2.
    Terkait dengan Indonesia, Jepang sekian lama menjadi negara donor dan investor terbesar. Jepang butuh rekan / kawan sebanyak mungkin karena terlibat sengketa perbatasan dengan RRT, Uni Soviet (kini Rusia) sekaligus tegang dengan Korea Utara. Strategi Jepang yang sedapat mungkin bermurah hati dengan sejumlah negara Asia-Pasifik – termasuk Indonesia – sekaligus ingin menebus kesalahan masa lalunya pada Perang Dunia-2. Sejumlah negara Asia-Pasifik pernah mengalami derita luar biasa pada perioda penjajahan Jepang.
    Masuk abad-21, RRT tampil menjadi raksasa ekonomi yang menggeser Jepang. Pertumbuhan ekonomi ujung-ujungnya mengarah pada pertumbuhan militer. Anggaran militer RRT menunjukkan peningkatan. hal tersebut membuat cemas AS, Jepang, Taiwan dan sejumlah negara ASEAN. Terlebih lagi sejumlah negara ASEAN terlibat sengketa wilayah dengan RRT di Laut Cina Selatan. Di perairan tersebut terdapat gugusan kepulauan yang (konon) kaya migas, yaitu Kepulauan Spratley. Dan diam-diam RRT menganggap Kepulauan Natuna – juga kaya denga migas – yang nota bene wilayah NKRI, sebagai wilayahnya.

    Dari uraian singkat di atas, dapatlah difahami bahwa wilayah Asia Tenggara – khususnya Indonesia – tetap atau masih dianggap strategis bagi fihak luar kawasan. Maka mungkin muncul pertanyaan: apakah bangsa Indonesia – tanpa kecuali – menyadari bahwa negaranya bernilai strategis & menjadi lahan perebutan pengaruh asing?

    Setelah sekian lama mencermati bangsa ini, penulis menilai bahwa hampir semua anak bangsa tidak menyadari. Mereka menjalani hidupnya sehari-hari sebagaimana biasanya: bersekolah, bekerja, belanja, bercinta, seakan-akan tidak terjadi apa-apa. Tanpa disadari bangsa ini kembali terperangkap oleh “penjajahan gaya baru” (neo imperialism / colonialism), padahal Pahlawan Proklamator Bung Karno telah mengingatkan hal tersebut pada tahun 1960-an.

    Masuk abad-21, Indonesia beberapa kali dikejutkan oleh sejumlah peristiwa teror yang dilakukan oleh sejumlah anak bangsa. Motif mereka relatif sama: melawan hegemoni Barat, perlawanan yang mereka anggap “perang suci”, perang sabil” atau “perang jihad”. Artinya, mereka menganut faham atau ideologi dari luar – tepatnya dunia Arab. Bahkan disinyalir mereka dapat dana dari sana. penulis melihat, inilah bagian dari kebangkitan imperialisme Arab jilid-2.

    Tanpa terasa oleh hampir semua anak bangsa, imperialisme Arab – dengan frontal maupun gerilya – berusaha memasukkan pengaruh ke Indonesia semisal ekstrimisme, fanatisme, radikalisme, anarkisme, vandalisme dan terorisme. Hingga kini ormas berfaham demikian semisal “Front Pembela Islam” tidak kunjung dapat dibekukan – apalagi dibubarkan. Kenapa pemerintah seakan tak kuasa bertindak tegas terhadap ormas yang meresahkan tersebut? Siapa penyandang dananya? Siapa sosok kuatnya?

    Menghadapi berbagai fihak asing yang menjadikan Indonesia sebagai lahan pengaruhnya – jika perlu bertarung dengan fihak asing lainnya maupun lokal, tak ada pilihan selain melaksanakan apa yang disebut “Gerakan Pencerahan & Pembebasan Nasional Indonesia”. Gerakan tersebut berangkat dari pencerahan yang mengarah pada penyadaran bahwa Indonesia terlalu berharga untuk dipengaruhi -apalagi dikuasai – dalam bentuk apapun oleh fihak asing. Indonesia adalah untuk orang Indonesia! Jika seluruh anak bangsa mendapat pencerahan, maka langkah berikutnya adlah pembebasan.

    Pembebasan apa? Pembebasan dari segala usaha fihak asing mencengkeramkan atau menancapkan pengaruhnya di Indonesia!

    Langkah-langkah pencerahan tersebut antara lain:

    1. Penyadaran bahwa apa yang disebut dengan “Indonesia” adalah hasil usaha / perjuangan / pengorbanan / penderitaan bersama, tanpa memandang latar belakang suku, ras, agama dan golongan.
    2. Penyadaran bahwa apa yang disebut dengan “Indonesia” bukan ada dari hasil sulap atau sekejap, tetapi merupakan hasil dari proses yang panjang dan kejam. Indonesia berawal dari mimpi besar sekaligus kerja besar: mempersatukan dari perpecahan sekaligus membebaskan dari penjajahan. Inilah yang mungkin pantas disebut “mission impossible”.
    3. Menyepakati bahwa syarat menjadi orang Indonesia adalah bermental Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika. Nilai-nilai tersebut telah ada sebelum hadir pengaruh asing, kemudian dirumuskan untuk menjadi filsafat bangsa oleh para aktivis kemerdekaan dengan susah payah, ditengah-tengah kesibukan mewujudkan apa yang disebut dengan “Indonesia”.
    4. Hidupkan kembali pelajaran Pancasila dan sejarah – terutama sejarah nasional – dengan format atau metoda pembelajaran yang dapat menjawab zaman, memperkuat rasa identitas bangsa. Dimulai dari SD hingga SMA.
    5. Penyadaran bahwa keragaman dapat menjadi kekayaan bangsa sekaligus bukan kerawanan bangsa. Berbeda bukan alasan saling membenci, memusuhi, meniadakan satu sama lain.
    6. Segala dinamika atau gejolak dalam masyarakat harus segera dicari solusinya. Buktikan bahwa bangsa ini sanggup menyelesaikan masalahnya sendirian, tanpa perlu bantuan asing.
    7. Perlu penyadaran bahwa bantuan asing adalah pilihan terakhir, untuk mencegah peluang masuk pengaruh asing, yang belum tentu bermanfaat bagi Indonesia. Jelas, perlu hindari saling tuduh, tuding antar anak bangsa, yang rawan intervensi fihak asing.
    8. Berikan dukungan – terutama oleh para elit politik dan ekonomi – berbagai usaha menciptakan / menghasilkan sendiri barang kebutuhan. jadikanlah impor sebagai pilihan terakhir.

    Adapun sejumlah langkah pembebasan dapat dilakukan antara lain:

    1. Untuk barang yang tidak / belum dihasilkan sendiri, ajak fihak asing membangun pabrik di negeri ini. Buat perjanjian alih teknologi.
    2. Runding ulang berbagai perjanjian / kontrak terkait penguasaan dan pengelolaan sumber daya alam di negeri ini. Dasarnya adalah kepentingan nasional harus diutamakan terlebih dahulu.
    3. Dukung setiap anak bangsa yang punya skill untuk berkarya di negeri ini. Jangan sampai mereka bekerja di luar negeri karena merasa lebih dihargai bangsa asing dibanding bangsa sendiri.
    4. Mengirim sebanyak-banyak mungkin anak bangsa belajar di luar negeri untuk kelak berguna di dalam negeri.
    5. Utamakan tenaga pengajar lokal, kurangi tenaga pengajar asing di berbagai lembaga pendidikan di negeri ini.
    6. Anggaran militer perlu ditambah sesuai kebutuhan karakteristik wilayah Indonesia, antara lain mencakup penambahan gaji, personil dan alutsista. Juga perlu warga negara dilatih kemiliteran dasar untuk bela negara.
    Point-point tersebut di atas bukanlah kebenaran mutlak, masih terbuka untuk perbaikan menuju penyempurnaan.

    Salam “MERDEKA” dari anggota keluarga Pejuang 1945!

    Jakarta, Januari 2015

    Reply

Post Comment