Nasehat Habib Ahmad bin Novel bin Jindan di Bulan Muharram 1436 H

SHARE & LIKE:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •   
  •   
  •  

بسم الله الرحمن الرحيم  الحمد الله اللهم صل و سلم على سيدنا محمد الفاتح لما اغلق و الخاتم لما سبق ناصر الحق بالحق و الهادي الى صراتك المستقيم و على اله و صحبه حق قدره و مقداره العظيم

Sahabatku yang dimuliakan Allah..!

Bulan suci Muharram dari tahun ini telah masuk. Hendaknya kita membuka kehidupan kita di tahun ini dengan kebaikan dan niat yang shaleh. Rasulullah SAW bersabda:

انما الاعمال بالنيات و انما لكل انرء ما نوى

“Sesungguhnya amal perbuatan seseorang tergantung dari niatnya. Dan ganjaran dari Allah kepada seseorang sesuai dengan apa yang dia niatkan.”

Al Habib Ali Al Habsyi dalam nasehatnya mengatakan,

“Aku bangga dengan sahabatku Ahmad Ali Makarim. Beliau menulis di kertas segala amal ibadah yang beliau niat dan bertekad untuk melakukannya. Dalam niat yang beliau tulis beliau katakan, hari ini aku berniat dan bertekad akan mengerjakan shalat Dhuha, aku berniat dan bertekad akan bersedekah, aku berniat dan bertekad akan membantu orang yang kesusahan dan seterusnya. Niat yang beliau tuliskan, beliau gantung di depan pintu rumahnya. Sehingga setiap hari ketika akan pergi ke pasar untuk bekerja, sebelum keluar rumah, beliau membaca niat tersebut. Apapun dari niat dan tekad yang mampu beliau kerjakan maka beliau kerjakan dengan sebaik-baiknya, dan yang tidak mampu beliau kerjakan maka sudah ditulis pahala dan ganjarannya oleh Allah Ta’ala sebagaimana yang disabdakan oleh baginda Nabi Muhammad SAW.”

Sahabatku yang dimualiakan Allah..!

Hal semacam ini dapat kita contoh khususnya saat memulai dan membuka kehidpuan kita di tahun ini. Apa yang akan kita lakukan dari kebaikan? Apa niat dan tekad kita dalam berjuang di jalan Allah?. Raihlah derajat tinggi di sisi Allah dengan mudah, dengan niat dan tekadmu, dengan semangat besarmu.

Sahabatku yang dimuliakan Allah…!

Di hari ‘Asyura kita dianjurkan untuk berpuasa. Ketika Rasulullah SAW berhijrah ke Madinah, beliau mendapati orang-orang Yahudi penduduk Madinah berpuasa di hari ‘Asyura, maka beliau bertanya kepada mereka tentang puasa ‘Asyura yang mereka lakukan, dan mereka menjawab bahwa di hari ‘Asyura Allah menyelamatkan Nabi Musa a.s dari kejaran Fir’aun dan kami berpuasa untuk merayakannya. Maka Rasulullah SAW bersabda, “Sungguh yang lebih berhak terhadap Nabi Musa adalah kami (dari pada kalian)”. Maka beliau memerintahkan para sahabatnya untuk berpuasa di hari ‘Asyura, sebagaimana beliau juga menganjurkan untuk berpuasa juga dihari sebelumnya yaitu hari Tasu’a.

Di hari ‘Asyura kita dianjurkan untuk memberikan perhatian lebih untuk anak-anak yatim, mengusap kepala mereka dengan penuh kasih sayang karena setiap helai rambut yang dilalui oleh tangan kita merupakan penghapusan dosa-dosa oleh Allah. Bersabda Rasulullah SAW:

انا وكافل اليتيم كهاتين في الجنة

“Aku dan pengasuh anak yatim seperti ini di surga. Dan beliau mendempetkan jari telunjuk dan jari tengahnya.”

Mudah-mudahan Allah memberikan bagi kita tempat yang paling dekat dengan Rasulullah SAW di surga-Nya, Amin Ya Rabbal Alamain.

وصلى الله على سيدنا محمد و اله و صحبه و التابعين و اخر دعوانا ان الحمد لله رب العالمين

Ttd
Sahabatmu, Ahmad bin Novel bin Salim bin Jindan.

Tulisan berjudul Nasehat Habib Ahmad bin Novel bin Jindan di Bulan Muharram 1436 H terakhir diperbaharui pada Sunday 2 November 2014 oleh Pejuang Ahlussunnah di Ngaji Yuk! - Kajian Ceramah Islam Ahlussunnah wal Jamaah.


Post Comment