Bacaan Agar Terhindar Dari Gangguan Binatang Buas dan Hewan Berbisa

SHARE & LIKE:
  • 5.2K
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •   
  •   
  •  
    5.2K
    Shares

Sayyidil Habib Umar bin Hafidz berkata:

Para ulama mengatakan bahwa jika kita berada di tempat di mana ada ular, kalajengking atau makhluk berbahaya lainnya, kita harus membaca ayat berikut ini dan insya Allah, binatang atau hewan itu tidak akan membahayakan atau mengganggu kita,

سَلاَمٌ عَلٰى نُوْحٍ فِى الْعَالَمِيْنَ

Salamun ‘ala Nuhin fil ‘alamin

“Kesejahteraan/ kedamaian dilimpahkan atas Nuh di seluruh alam”. (Quran Surat Ash-Shaffat (37:79)).

Hal ini karena hewan-hewan itu telah mengambil perjanjian dengan Nabi Nuh ‘Alaihis Salam untuk tidak merugikan dan mengganggu siapa pun ketika mereka naik Bahtera Nabi Nuh ‘Alaihis Salam.

Kisah Nyata: Ketika Habib Umar bin Hafidz Dihadang Binatang Buas

Suatu saat al-Habib Umar bin Hafidz ingin melakukan perjalanan dakwah ke pedalaman Afrika. Ketika itu beliau ditemani oleh seorang muallaf bernama Khomis. Khomis adalah salah satu diantara orang-orang yang masuk Islam melalui perantara tangan al-Habib Ahmad Masyhur bin Thaha al-Haddad dan sering membantu kegiatan dakwah beliau selama di daerahnya.

Pedalaman Afrika yang ingin dikunjungi oleh al-Habib Umar harus melewati hutan belantara, yang mana hutan belantara Afrika terkenal akan hewan buasnya. Tapi dengan mantap Habib Umar bin Hafidz memberikan isyarat untuk segera berangkat.

Dimulailah perjalanan dakwah beliau. Sebelum masuk ke dalam hutan, beliau beserta rombongan dihentikan oleh beberapa orang polisi yang sedang berjaga di sebuah pos dekat dengan hutan yang ingin dilalui oleh al-Habib Umar. Mereka hendak memperingatan agar al-Habib Umar tidak memasuki hutan karena hari sudah malam. Ditakutkan beliau dan rombongan akan diserang oleh beberapa hewan buas yang keluar untuk mencari mangsa di saat malam tiba.

Al-Habib Umar pun keluar dari mobil yang ditumpanginya dan berdiri di samping mobil tersebut. Serta merta al-Habib Umar memerintahkan seseorang untuk menggelar tikar di dekat mobil dan memerintahkan rombongan untuk membaca Maulid al-Habsyi (Simthud Durar). Pembacaan maulid pun dimulai. Karena para polisi yang berjaga di pos itu beragama Kristen, mereka pun hanya bisa menonton dari kejauhan.

Setelah pembacaan maulid selesai, al-Habib Umar mendapat isyarat untuk melanjutkan perjalan malam itu juga. Para polisi itu tetap berusaha untuk mencegahnya, tapi al-Habib Umar bersikeras ingin melanjutkan perjalanannya. Para polisi pun kalah argumen dan berinisiatif untuk mengikuti al-Habib Umar dari belakang menggunakan mobil lain, takut kalau tejadi apa-apa dengan al-Habib Umar dan rombongan.

Di tengah perjalanan hal yang dikhawatirkanpun terjadi. Di depan mobil yang ditumpangi oleh al-Habib Umar, muncul seekor singa. Ketika itu al-Habib Umar duduk di kursi depan. Mulailah singa itu mengitari mobil tersebut. Walaupun demikian sang Habib tetap tenang, berbeda dengan rombongan lain yang mulai menunjukkan rasa ketakutannya.

Tak lama kemudian singa itu berhenti di depan jendela sebelah tempat duduk al-Habib Umar, lalu menaikkan kaki depannya ke atas jendela. Al-Habib Umar pun tetap tenang tanpa menunjukkan rasa ketakutan sedikitpun. Lalu beliau berkata kepada supir: “Turunkan jendela ini!

Supir pun menjawab dengan ketakutan: “Ya Habib, ini singa!

Tapi al-Habib Umar tetap ingin agar dia menurunkan jendela tersebut. Kaca jendela pun diturunkan. Suatu kejadian menakjubkan pun terjadi, al-Habib Umar mengajak bicara singa tersebut! “Hai singa! Kami ini adalah utusan Rasulullah Shollallohu ‘Alaihi wa Alihi wa Shohbihi wa Sallam.”

Kemudian al-Habib Umar mengambil sebuah pisang dan memberikannya kepada singa itu. Singa yang biasanya makan daging, kali ini mau memakan pisang yang diberikan al-Habib Umar. Setelah memakan pisang itu, singa mengangguk-anggukkan kepalanya lalu pergi meninggalkan al-Habib Umar dan rombongan. Perjalanan pun kembali dilanjutkan. Tak lama kemudian al-Habib Umar dan rombongan sampai ke tempat tujuan.

Setelah menyaksikan kejadian yang luar biasa itu, para polisi yang sebelumnya beragama Kristen itupun ingin mengikrarkan diri mereka untuk masuk agama Islam. Ternyata kejadian yang mereka saksikan menjadi sebab hidayah Allah Swt. yang ingin mengembalikan mereka ke dalam pelukan Islam.

Kisah di atas disarikan dari tulisan KH Mukhlas Noer, Ketua Pondok Pesantren Lirboyo Kediri, Jawa Timur, yang juga pernah disinggung oleh almarhum al-Habib Mundzir bin Fuad al-Musawa rahimahullah.

(Fb Foto-Foto Habaib/ Sya’roni As-Samfuriy)

Tulisan berjudul Bacaan Agar Terhindar Dari Gangguan Binatang Buas dan Hewan Berbisa terakhir diperbaharui pada Monday 28 September 2015 oleh Pejuang Ahlussunnah di Ngaji Yuk! - Kajian Ceramah Islam Ahlussunnah wal Jamaah.


2 thoughts on “Bacaan Agar Terhindar Dari Gangguan Binatang Buas dan Hewan Berbisa

Post Comment