Film Kalam-Kalam Langit Tayang Serentak Mulai 14 April 2016

SHARE & LIKE:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •   
  •   
  •  
Film Kalam-Kalam Langit Tayang Serentak Mulai 14 April 2016
Film Kalam-Kalam Langit Tayang Serentak Mulai 14 April 2016. Foto: SeputarAceh.com.

Satu lagi film religi berjudul Kalam-Kalam Langit segera dirilis. Film hasil sineas Putaar Films Production ini insya Allah akan tayang secara nasional di jaringan Bioskop XXI, Blitz, dan Cinemaxx mulai 14 April 2016.

Dhoni Ramadhan selaku Direktur Utama Putar Films Production mengatakan, film Kalam-Kalam Langit mengetengahkan sebuah drama dengan setting lokasi pesantren dan keindahan alam Kota Beribu Masjid Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB). Dhoni yang juga santri dari Alm. TGH. KH.Mustafa Umar Abdul Aziz, pimpinan Ponpes Al Aziziah Kapek Mataram itu, mengatakan bahwa film ini bercerita tentang mahabbah (cinta) seorang anak bernama Ja’far yang sejak kecil telah dididik membaca tilawah Al-Quran oleh ibunya yang mantan Qariah. Namun, di luar dugaan, sang ayah justru menentang keras Ja’far mengikuti ajang lomba Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) dengan alasan bahwa ajang tersebut hanya menjualbelikan ayat-ayat Allah saja.

Ide pembuatan film Kalam-Kalam Langit, sebagaimana tutur Dhoni, bermula saat ia berjumpa dengan Gubernur NTB yang juga seorang Hafidz (penghafal Quran), Tuan Guru Bajang KH M Zainul Majdi MA di sebuah Pesantren pada 2014. Tuan Guru Bajang (sebutan sang Gubernur), berdiskusi dan menyampaikan pesan bahwa di tahun 2015 NTB akan hadir 2 bioskop jaringan XXI di 2 mall besar di kota Mataram dan Narmada Lombok. Sang Gubernur yang juga alumni Fakultas Ushuluddin Jurusan Tafsir dan Ilmu-Ilmu Al-Qur’an Universitas Al-Azhar Kairo itu menyampaikan bahwa akan masuk budaya baru melalui film bagi masyarakat lombok yang sudah beberapa puluh tahun tidak ada tontonan. Cara mengantisipasi infiltrasi budaya film luar yang terkadang kurang pas dengan masyarakat yang mayoritas muslim di NTB adalah dengan menyiapkan film nasional yang berbasis lokal budaya daerah buat masyarakat lombok khususnya. Beliau juga menyampaikan bahwa tahun 2016 NTB akan menjadi tuan Rumah penyelenggaraan MTQ Nasional, beliau punya hasrat untuk membuat film bertema Religi. Gayung bersambut, setahun kemudian digaraplah film Kalam-Kalam Langit.

Pulau Lombok, dengan segala keindahan alamnya juga masyhur sebagai kampung halaman para Qori-Qoriah terbaik di Indonesia yang mempunyai lantunan suara yang begitu indah. Fakta ini pun diakui di dunia. Terbukti, pada ajang MTQ Internasional di Malaysia pada 25 Juni – 5 Juli 2015 lalu, sebanyak empat orang Qori/ Qoriah asal Kota Mataram, Lombok, NTB, menjadi duta Indonesia untuk mengikuti Majelis Tilawah Quran antarbangsa.

“Pantaslah dan kami dari PH Putaar Films sepakat dengan Gubernur NTB Tuan Guru Bajang KH M Zainul Majdi MA, layaknya Pulau Belitung selepas syuting film Laskar Pelangi digadang-gadang jadi Pulau Laskar Pelangi, kami menyebut Lombok menjadi Pulau Kalam-Kalam Langit di Negeri Seribu Masjid. Dunia dan masyarakat Indonesia harus tahu banyak santri terbaik yang menjadi Qori dan Qoriah asal pulau Lombok,” papar Dhoni.

Dijelaskan bahwa ini adalah mahakarya prestisius dari Director of Photography (DOP) kondang, Faozan Rizal, setelah meretas dunia sinematografi melalui karya-karyanya seperti Ayat-Ayat Cinta, Habibie Ainun dan Soekarno.

Selain menggaet DOP Faozan yang kerap disapa om Pao, rumah produksi bagi Film Indonesia yang Berkarakter & Inspiratif Putaar Films Production, juga menggandeng Tarmizi Abka sebagai penulis sineasnya, yang siap menguras air mata penonton akan perjuangan Qori/ Tahfidz bernama Ja’far (Dimas Seto).

Film yang dibintangi para aktor berbakat ini menjadi lebih menarik karena melibatkan pula pemain lokal asal Lombok. Selain Dimas Seto yang berperan sebagai Ja’far , ada Elyzia Mulachela asal Pulau Lombok sebagai Anisa, juga ada Henidar Amroe sebagai ibu Ja’far , Mathias Muchus sebagai ayah Ja’far , Meriza Febriani sebagai Azizah, dan Ibnu Jamil sebagai Satori. Tidak hanya itu, film ini juga melibatkan aktor dan aktris cilik asal Lombok yang menjadi juara MTQ tingkat Nasional, seperti Nasron Azizan sebagai Ja’far kecil dan Amira Syakira sebagai Anisa kecil, yang keduanya masih berusia 8 tahun. Kedua pemeran cilik ini adalah cucu dari TGH Mustafa Umar Abdul Aziz dari Pondok Pesantren Tahfidz Al Azizah Kapek Mataram

Dimas Seto yang memerankan Ja’far dewasa mengatakan bersyukur sekali karena sambil syuting bisa belajar agama lebih mendalam lagi. “Saya harus berlatih membaca Al-Quran sesuai tajwid dan tartilnya,” ungkapnya. Ini menjadi film religi yang ia nanti-nanti apalagi bisa syuting bersama dengan aktris dan aktor asal Lombok yang dikenal sebagai negeri seribu masjid dengan pemandangannya yang indah.

“Saya berharap semoga film ini menjadi tontonan yang menarik dengan kehidupan para santri yang ikut di ajang Musabaqah Tilawatil Quran tingkat nasioal. Dalam film ini saya akan melantunkan ayat fabiayyi alaa ‘iraabikumaa tukadzdzibaann (maka nikmat Tuhan manakah yang kamu dustakan) dalam surah Ar-Rahman yang disebut berulang-ulang, menjadi ikhtibar manusia disebut al-insaan karena dia sering menjadi pelupa sehingga diperlukan teguran dan peringatan, kedua adalah manusia senantia kufur nikmat, dan terakhir adalah melalui surah ini Allah Subhanahu wa Ta’ala hendak memancing manusia agar berpikir tentang segala nikmat yang telah Allah berikan kepada manusia,” papar Dimas santun.

Lain lagi pendapat aktor kawakan Mathias Muchus yang berperan sebagai ayah Ja’far . “Saya takjub dengan pemeran Ja’far kecil, Nasron Azizan atau kerap saya sapa Aziz berakting dengan hatinya lebih natural sebagai aktor cilik dari pulau Lombok sehingga berpotensi sebagai aktor besar atau paling tidak 15 tahun mendatang bisa jadi sutradara kondang asal negeri seribu masjid ini,” paparnya di balai-balai pantai Desa Tempah Lombok Tengah sebelum menuju ke lokasi selanjutnya di Desa Pancor kawasan lain dari Pulau Lombok yang memesona.

Sinopsis Film Kalam-Kalam Langit (2016)

Film Kalam-Kalam Langit mendapat dukungan langsung dari Ketua Umum PBNU, Almukarrom KH Said Agil Siradj, Lesbumi PBNU dan Gubernur NTB Tuan Guru Bajang KH M Zainul Majdi. Kiai Said bersama Gubernur NTB akan menjadi cameo dalam Film religi Qur'ani ini. Foto: akun Thepicta @dhoniramadhan.
Film Kalam-Kalam Langit mendapat dukungan langsung dari Ketua Umum PBNU, Almukarrom KH Said Agil Siradj, Lesbumi PBNU dan Gubernur NTB Tuan Guru Bajang KH M Zainul Majdi. Kiai Said bersama Gubernur NTB akan menjadi cameo dalam Film religi Qur’ani ini. Foto: akun Thepicta @dhoniramadhan.

Alkisah Ja’far kecil (Nasron Azizan) adalah anak yang mempunya potensi menjadi Qori cilik asal Lombok. Ditentang Ayahnya yang selalu mengingatkan agar tidak memperjualbelikan kalam-kalam Illahi demi popularitas dan mendapatkan hadiah, Ja’far kecil justru menerima tawaran beasiswa dari sebuah pondok pesantren di Cirebon. Hingga beranjak dewasa (Dimas Seto), ia pun banyak memenangkan kompetisi antar pesantren di kota tersebut.

Di Cirebon, ia bersahabat dengan Annisa, Azizah dan Satori. Dari sini mulai asmara cinta segitiga bersemai, antara Ja’far , Annisa dan Azizah. Anissa ini adalah santriwati teman Ja’far sejak kecil sedangkan Azizah merupakan putri Kiai Khumaidi, pengasuh pesantren tempat Ja’far menimba ilmu Al-Quran.

Annisa yang sejak kecil bersahabat dengan Ja’far ternyata diam-diam mencintai Ja’far, dan di saat yang sama Satori pun menyimpan benih-benih cinta dengan Azizah. Sementara Ja’far lebih menyukai Azizah, sang putri Kiai, tetapi ibunda Azizah justru lebih condong ke Satori, seorang santri priyayi yang tak terkalahkan dalam tiap perlombaan MTQ. Satori pun bertekad untuk mendapatkan cinta Azizah walau dia tahu Ja’far menjadi rival utamanya.

Lebih dari sekedar kisah percintaan, film ini juga menyuguhkan suka duka kehidupan santri-santri di pesantren dan konfik persaingan yang bukan hanya masalah cinta namun juga saling berlomba menjadi pembaca tilawah Al-Quran terbaik dalam ajang MTQ. Kesyahduan MTQ terasa betul dalam film ini sebagaimana diungkapkan Dhoni.

Penasaran apakah Ja’far akan berhasil menjadi juara MTQ terbaik dan bagaimana lika liku perjuangannya? Dan siapakah santriwati beruntung yang akan mendapatkan cinta ja’far? Silahkan tonton langsung film Kalam-Kalam Langit yang akan tayang serentak pada pertengan April 2016 mendatang.

OFFICIAL TRAILER FILM KALAM-KALAM LANGIT (2016)

Detail Film Kalam-Kalam Langit (2016)

  • Genre: Drama, Religi
  • Produser: H.R.Dhoni Ramadhan, Hj. Dian Permata Purnamasari, Asad Amar
  • Executive Produser : H. Eddy Wijaya
  • Sutradara: Tarmizi Abka
  • Penulis Novel: Pipiet Senja
  • Penulis Skenario: Faozan Rizal
  • Produksi: Putaar Films Production

Pemain Film:

  • Elyzia Mulachela
  • Dimas Seto
  • Mathias Muchus
  • Ibnu Jamil
  • Henidar Amroe
  • Herichan
  • Fauzan Smith
  • Meriza Febriani
  • Ade Firman Hakim

 

(berbagai sumber)

Tulisan berjudul Film Kalam-Kalam Langit Tayang Serentak Mulai 14 April 2016 terakhir diperbaharui pada Sunday 20 March 2016 oleh Pejuang Ahlussunnah di Ngaji Yuk! - Kajian Ceramah Islam Ahlussunnah wal Jamaah.


14 thoughts on “Film Kalam-Kalam Langit Tayang Serentak Mulai 14 April 2016

  1. Alhamdulillah semakin banyak film-film layar lebar yang bernafaskan dan berisi ilmu-ilmu tentang Islam.

    Semoga berkesempatan buat menonton film Kalam Kalam Langit ini April nanti. 😀

    Reply

Post Comment